당사는 귀하가 당사 사이트를 어떻게 이용하는지 이해하고 귀하의 사용 편리성을 향상시키기 위해 쿠키를 사용합니다. 여기에는 개인화 콘텐츠 및 광고가 포함됩니다. 당사 사이트를 계속 이용하는 것은 당사의 쿠키사용 정책에 동의하는 것으로 간주됩니다. Cookies, Privacy Policy Term of use.
Video Player is loading.
Current Time 0:00
Duration 0:00
Loaded: 0%
Stream Type LIVE
Remaining Time 0:00
 
1x
87 views • January 22, 2022

Keluhan Warga Xi'an Tiongkok di Tengah Lockdown yang Berkepanjangan

NTD Indonesia
NTD Indonesia
Keluhan Warga Xi'an Tiongkok di Tengah Lockdown yang Berkepanjangan Satu kali makan sehari, tidak berani mandi karena takut kehabisan air, dan tidak ada tempat untuk mendapatkan makanan. Yang terburuk adalah, tidak ada yang tahu kapan semua ini akan berakhir. Itulah realitas kehidupan sehari-hari di Xi'an, di bawah penguncian kota yang diperpanjang. Xi'an telah dikunci selama hampir 20 hari. Suasana keputusasaan menembus kota. Seorang warga Xi'an mengatakan kepada The Epoch Times, bahwa pejabat pengendalian pandemi tiba-tiba diperintahkan untuk mengunci hampir 200 komunitas akhir pekan lalu, termasuk komunitasnya. Mereka segera memasang segel di pintu masuk setiap rumah tangga. Namun, hanya tiga hari sebelum tindakan itu, pejabat Xi'an telah menyatakan, bahwa kota itu dapat secara bertahap mencabut larangannya. Narasumber, Cai berasal dari Distrik Yantan, Xi'an. Dia pikir kasus baru telah ditemukan ketika orang datang untuk menyegel pintunya, tapi tidak, tampaknya tidak ada infeksi baru, dan pemilik rumah tidak tahu siapa yang menyegel rumah mereka, mengapa, dan untuk berapa lama. Cai bertanya kepada pekerja pengendalian pandemi berulang kali, tapi tidak mendapat jawaban. Namun sejauh ini, pemberitahuan lebih lanjut belum datang. Cai berkata, mereka hanya mampu membeli satu kali makan per hari. Meski begitu, makanan mereka yang tersisa tidak akan bertahan lebih dari seminggu. Dia mengatakan, ketika kota pertama kali dikunci pada pertengahan Desember, mereka masih bisa membeli bahan makanan, tapi kini, itu tidak mungkin. Dan 'pengiriman pasokan' yang dijanjikan otoritas hanya datang sekali, pada hari terakhir tahun lalu. Kontrol yang ketat juga membuat tidak mungkin memesan secara online. Dia menyesal telah mendengarkan propaganda otoritas, dan tidak menimbun makanan. Akhirnya, dia menghela nafas, berkata, "Adalah jauh ke depan untuk menimbun makanan." Apakah sebuah kemewahan untuk mencicipi daging di kota-kota Tiongkok? Sekarang ia. Kebijakan nol-covid Beijing memicu beberapa penguncian paling ketat di tengah wabah baru-baru ini. Banyak orang yang disegel di dalam rumah mereka tidak memiliki persediaan makanan, dan harus hidup dari makanan apa pun yang kebetulan mereka miliki. Kami mendengar laporan tentang bagaimana orang- orang ini berjuang untuk kebutuhan dasar sehari-hari. Baru-baru ini, sebuah catatan menarik perhatian orang secara online. Banyak yang setuju sepertinya itu ditulis oleh seseorang yang sudah lama dikurung di rumah. Catatan itu meminta bantuan tetangga, bantuan yang belum pernah ada sebelumnya. Catatan itu dikatakan telah muncul setelah penguncian di mega kota Tiongkok Tengah, Xi'an. Kota itu memiliki tindakan penguncian terketat kedua di Tiongkok, setelah Wuhan, dan ini hanyalah salah satu dari banyak cerita yang dibentuk oleh kebijakan pengendalian pandemi rezim Komunis. Sumber tautan terkait: https://www.epochtimes.com/gb/22/1/10/n13495071.htm ----- Penjelasan tentang istilah “Virus Partai Komunis Tiongkok (Virus PKT)” New Tang Dynasty (NTD) Television menggunakan istilah “Virus Partai Komunis Tiongkok” atau “Virus PKT” sebagai pengganti dari istilah “COVID-19” atau “Virus Korona Baru”, akibat dari tindakan menutup-nutupi Partai Komunis Tiongkok di awal penyebaran virus dan menyebabkan pandemi global. Editorial The Epoch Times berbahasa Inggris yang merupakan media afiliasi NTD juga mengungkapkan bahwa penggunaan nama “Virus PKT” diperlukan untuk membedakan para ‘korban virus’ (warga Tiongkok dan dunia) dari ‘pihak yang mengorbankan’ (Partai Komunis Tiongkok) Donasi dukung kami ☛ https://ntdindonesia.com/donasi/ Lebih banyak berita dan artikel ☛ https://ntdindonesia.com/ Terhubung dengan kami di Safechat ☛ https://safechat.com/channel/2790461463648540578 Terhubung dengan kami di Facebook ☛ https://facebook.com/ntdindonesia/ Terhubung dengan kami di Telegram ☛ https://t.me/ntdindo Terhubung dengan kami di Twitter ☛ https://twitter.com/indonesia_ntd Saksikan juga video kami di ☛ https://www.dailymotion.com/ntdindonesia Video inspirasi setiap hari ☛ https://www.youtube.com/ntdkehidupan Vide
Show All
Comment 0